Irit Atau Pelit di Tanggal Tua

Suatu keadaan yang bikin saya dilema ketika tanggal di kalender telah lewat angka 20. Gimana gak dilema coba? semua kebutuhan dari A sampai Z mulai ada di titik nadir.. Hehehe. Siapa bilang tanggal tua merupakan momok yang menakutkan hanya bagi orang yang sudah berkeluarga, bahkan yang masih bujang saja yang belum punya tanggungan sana sini atau dengan kata lain cuma buat mencukupi kebutuhan dirinya sendiri aja, masih getar getir kalau sudah ketemu dengan yang namanya tanggal tua.

Dulu waktu saya masih bujang kalau sudah tanggal tua sering bingung kayak orang linglung yang lagi duduk di panggung sambil makan kangkung.. Hehehe Just Kidding!!!! Singkat kata saya biasanya di tanggal tua suka ngirit sampai gak bisa bedain antara irit sama pelit. Mau makan saja harus itung-itung dulu dan yang jadi makanan favoritnya di saat itu taaadaa!!!! It is "mie instan". Ibarat hidup enggan, mati pun tak mau. Suatu keadaan yang dihadapkan pada efek negatif jika kita sering mengkonsumsinya atau makan enak sekali tapi gak makan sampai tu bulan baru muncul lagi. Pilih apa coba???

Belum lagi kalau perlengkapan mandi sudah habis. Wow Perfect banget penderitaanya, masak iya saya kerja gak gosok gigi, gak sabunan, gak pake shampo yang ada orang-orang malah menjauh, apa lagi kalau berhadapan sama konsumen. Pas ada konsumen kita ngomong ke mereka berjauhan karena takut kecium baunya kan gak lucu.

Terus biasanya apa-apa pengen ditraktir, ngirit bensin , kalau bisa nebeng aja kalau kemana-mana. Kalau sudah gini rasanya seperti parasit yang gak berguna cuma bisa nyusahin temen. Kalau satu atau dua kali it is ok, tapi kalau terus-terusan yang ada malah gak punya temen karena si temen ngerasa cuma dimanfaatin.

Bagi yang punya pacar siap-siap deh perang dunia ke 3. Pas si doi minta di telpon bingung cari hp temen ,iya kalau yang dipinjem punya pulsa kalau gak punya pulsa?? bersiap dech dead line.Ini pengalaman yang biasa terjadi bagi yang ngejalanin LDR bawaanya kangen terus... Cuit cuit.. Terus Pas si doi ngerayain ulang tahunnya tepat di tanggal tua dimana dompet hanya terisi dengan recehan... Masak iya kasih kado yang isinya snack dan permen. Dikira si doi anak balita.. Hehehe. Ini yang bikin bingung naruh ni wajah dimana. Si doi nelpon minta anter ke suatu tempat, bensin yang ada cuma cukup buat nganter tapi gak cukup sampai pulang , kan malu banget motor mogok karena kehabisan bensin. Si doi ngomel-ngomel sambil bantuin dorong motor. Apa lagi kalau si doi ngajak keliling-keliling ke Pusat Pembelanjaan kayak Matahari Mall , kan gengsi kalau gak traktir.



Sebenernya masih banyak lagi pengalaman-pengalaman saya di tanggal tua, yang kalau diingat-ingat pengen ketawa sendiri. Namun dari sana saya jadi lebih tau dan lebih bijak dalam mengatur keuangan saya. Pas dapat gajian mulai sibuk dech kayak admin , mencatat kebutuhan sebulan dan berharap di bulan depan nya gak kurangan. Dan perlu diingat irit dan pelit itu beda ya.. Kalau irit cenderung memanfaatkan uang yang dia miliki untuk keperluan yang lebih penting atau memprioritaskan keperluan yang paling penting baru memikirkan yang lain sedangkan pelit cenderung berkeinginan mengeluarkan uang seminimal mungkin bahkan kalau bisa gratisan semua.

Semoga cerita saya ini bisa menghibur dan bisa menjadi pelajaran juga buat kita semua...

Advertiser